Keliling kota Bangkok dengan tuk tuk tanpa harus tertipu

Hampir semua orang yang pernah mengunjungi kota Bangkok mengenal kendaraan ini. Tuk tuk, kendaraan umum beroda tiga yang dijalankan dengan mesin. Kendaraan ini dapat memuat 3 orang penumpang plus supir.

Banyak wisatawan yang mewanti-wanti calon wisatawan lain, agar tidak sampai tertipu dengan tawaran supir tuk tuk yang mencegat di jalan dengan menawarkan wisata keliling kota Bangkok dengan murah. Biasanya supir ini bekerja sama dengan orang lain yang menawarkan informasi wisata. Yang menjadi sasaran adalah wisatawan yang terlihat sedang mencari kendaraan atau sedang melihat peta kota Bangkok. Calo memulai rayuannya dengan menyapa ramah wisatawan. Dilanjutan dengan memberikan informasi tentang tempat-tempat wisata. Dengan cara halus, calo mengarahkan wisatawan menggunakan tuk tuk untuk berkeliling kota Bangkok dengan harga murah. Tentunya dengan sedikit tipuan, misalnya dengan mengatakan tempat yang ingin dituju wisatawan sedang tutup.

Persis sama seperti tukang-tukang becak di Malioboro, Yogyakarta yang menawarkan wisata berkeliling keraton dan sekitarnya dengan harga murah. Memang kenyataannya harga yang harus dibayar wisatawan kepada supir tuk tuk sesuai kesepakatan di awal, murah. Selama perjalanan, supir akan banyak bercerita layaknya pemandu wisata.

Selain mengantarkan wisatawan mengunjungi tempat-tempat menarik, supir tuk tuk juga akan membawa penumpangnya ke toko-toko dan agen wisata yang akan memberikan tip kepada supir, baik berupa voucher bensin atau komisi atas pembelian penumpang. Dari sinilah supir memperoleh penghasilan sesungguhnya.

Namun, kami tidak merasa tertipu saat kami menerima tawaran seperti ini dari seorang supir tuk tuk.  Memang kami merasakan juga saat supir membual  dan berusaha menipu, misalnya dengan mengatakan bahwa tuk tuk nya adalah milik pemerintah, karena berplat kuning. Setelah beberapa jam berkeliling, kami mengetahui bahwa sama seperti di Indonesia, semua kendaraan umum berplat kuning. Tidak ada yang berplat putih atau warna lainnya.

Atau saat terakhir ketika kami diantar ke pelabuhan ferry sungai Chao Phraya. Kami tidak merasa berkewajiban menuruti anjuran supir untuk menaiki kapal sewaan untuk menyusuri sungai. Kami memilih ferry karena mengetahui ada ferry yang berangkat pada jam-jam tertentu. Begitu pula ketika kami dibawa ke toko kain tradisional dan batu-batuan. Karena kami tidak berminat, ya kami hanya melihat-lihat saja tanpa merasa terpaksa harus membeli. Supir tuk tuk tetap mendapatkan jatah bensinnya dari pemilik toko.

Bagi kami, ini bukan penipuan. Di agen wisata yang menurut supir tuk tuk merupakan agen resmi pemerintah, kami membeli wisata 3 hari 2 malam ke Kanchanaburi (The Bridge on the River Kwai dan sekitarnya). Kami tidak merasa dipaksa membeli, karena memang wisata ke Kanchanaburi ini merupakan salah satu tujuan wisata kami di Thailand. Kalau kami mencari sendiri, mungkin akan lebih melelahkan dan menyita waktu. Soal harga, ketika kami membandingkannya dengan wisatawan lain yang seperjalanan, masih masuk di akal. Bahkan ada yang membayar hampir sama dengan kami untuk wisata 2 hari 1 malam.

Soal tertipu atau tidak, tergantung yang akan ditipu. Mau ditipu atau tidak. Kalau tidak mau ditipu, ya harus mengetahui dulu situasi tempat yang dituju, jangan buta sama sekali. Supir tuk tuk memang harus mahir menyetir tuk tuknya, tapi stir tuk tuk ada di depan. Dia tidak harus menyetir penumpangnya yang duduk di belakang.

Melinda

0 Response to "Keliling kota Bangkok dengan tuk tuk tanpa harus tertipu"

Poskan Komentar